Beranda Fikih I’tikaf Ramadhan Sebagian Waktu dan I’tikaf di Luar Ramadhan

I’tikaf Ramadhan Sebagian Waktu dan I’tikaf di Luar Ramadhan

238
0

Pengertian I’tikaf itu ada dua; i’tikaf lughawi (secara bahasa) dan syar’i (secara syari’at). I’tikaf menurut bahasa adalah menetap atau tinggal dimana dan kapan saja untuk kebaikan maupun kejelekan. I’tikaf syar’i ialah tinggal di mesjid Jami’ selama sepuluh hari terakhir di bulan Ramadan dengan niat beribadah.

Adapun dalil-dalil terkait dengan itikaf adalah sebagai berikut :

1. Syariat I’tikat dalam al-Quran

وَإِذْ جَعَلْنَا الْبَيْتَ مَثَابَةً لِلنَّاسِ وَأَمْنًا وَاتَّخِذُوا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلًّى وَعَهِدْنَا إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ أَنْ طَهِّرَا بَيْتِي لِلطَّائِفِينَ وَالْعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ

Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim tempat shalat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, yang iktikaf, yang rukuk dan yang sujud”. Q.s. Al-Baqarah:125

2. Hadis-hadis tentang waktu i’tikaf Rasulullah pada bulan Ramadhan, antara lain :

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ : كَانَ رَسُولُ اللهِ يَعْتَكِفُ العَشْرَ الأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ

Dari Aisyah, ia mengatakan, “Rasulullah saw. biasa beri’tikaf sepuluh hari terakhir dari Ramadan, sampai kembali ke haribaan Allah.” Muttafaq ‘Alaih, Fath al-Bari, IV : 34; Shahih Muslim, I : 479

Hadis diatas menunjukan bahwa syariat itikaf adalah 10 hari terakhir pada bulan Ramadlan.

3. Hadis-hadis tentang waktu i’tikaf qadha di luar bulan Ramadhan, antara lain :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْتَكِفُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ فَكُنْتُ أَضْرِبُ لَهُ خِبَاءً فَيُصَلِّي الصُّبْحَ ثُمَّ يَدْخُلُهُ فَاسْتَأْذَنَتْ حَفْصَةُ عَائِشَةَ أَنْ تَضْرِبَ خِبَاءً فَأَذِنَتْ لَهَا فَضَرَبَتْ خِبَاءً فَلَمَّا رَأَتْهُ زَيْنَبُ ابْنَةُ جَحْشٍ ضَرَبَتْ خِبَاءً آخَرَ فَلَمَّا أَصْبَحَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى الْأَخْبِيَةَ فَقَالَ مَا هَذَا فَأُخْبِرَ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ آلْبِرَّ تُرَوْنَ بِهِنَّ فَتَرَكَ الِاعْتِكَافَ ذَلِكَ الشَّهْرَ ثُمَّ اعْتَكَفَ عَشْرًا مِنْ شَوَّالٍ

dari ‘Aisyah radliallahu ‘anha berkata: “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadhan dan aku membuatkan tenda khusus untuk Beliau, dan setiap beliau selesai dari shalat Shubuh Beliau masuk ke dalam tenda tersebut. Kemudian Hafshah meminta izin kepada ‘Aisyah untuk juga membuat tenda, maka ‘Aisyah mengizinkannya, lalu Hafshah membuatnya. Ketika Zainab putri dari Jahsy melihatnya ia pun membuat tenda yang lain buatnya. Pada pagi harinya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melihat tenda-tenda tersebut lalu berkata: “Apa ini?” Lalu Beliau diberitahu. Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Apakah kalian melihat kebaikan ada padanya (dengan membuat tenda-tenda ini)?” Akhirnya Beliau meninggalkan i’tikaf pada bulan itu lalu Beliau ber’tikaf sepuluh hari pada bulan Syawal. (HR. Bukhari, Sahih al-Bukhari, 3/48)

Hadis diatas menunjukan pertama, bahwa mulai itikaf itu subuh hari pertama sampai magrib hari kesepuluh. Kedua, bagi yang mendawamkan itikaf pada bulan Ramadlan, bila berhalangan, maka boleh di qadha pada sepuluh hari pada bulan Syawal.

4. Hadis-hadis tentang ketentuan i’tikaf, antara lain :

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ : اَلسُّنَّةُ عَلَى المُعْتَكِفِ أَنْ لاَ يَعُوْدَ مَرِيْضًا وَلاَ يَشْهَدَ جَنَازَةً وَلاَ يَمَسَّ امْرَأَةً وَلاَ يُبَاشِرَهَا وَلاَ يَخْرُجَ إِلاَّ لِحَاجَةٍ مَا لاَ بُدَّ مِنْهُ وَلاَ اعْتِكَافَ إِلاَّ بِصَوْمٍ وَلاَ إعْتِكَافَ إِلاَّ فِي مَسْجِدِ جَامِعٍ.

Dari Aisyah, ia mengatakan, ”Sunah (disyariatkan) atas mu’takif (yang sedang beri’tikaf) adalah tidak boleh menengok yang sakit, tidak boleh menghadiri jenazah, tidak boleh menyentuh istri, tidak boleh menggaulinya, dan tidak boleh keluar dari mesjid, kecuali untuk keperluan yang mesti (hajat). Dan tidak ada i’tikaf kecuali dengan shaum. Dan tidak ada i’tikaf kecuali di mesjid jami’ H.r. Abu Daud, Sunan Abu Daud, I : 575

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّهَا كَانَتْ تُرَجِّلُ النَّبِيَّ هِيَ حَائِضٌ وَهُوَ مُعْتَكِفٌ فِي المَسْجِدِ وَهِيَ فِي حُجْرَتِهَا يُنَاوِلُهَا رَأْسَهُ، وَكَانَ لاَ يَدْخُلُ البَيْتَ إِلاَّ لِحَاجَةِ الإِنْسَانِ إِذَا كَانَ مُعْكَفِاً.

Dari Aisyah, bahwa ia menyisiri rambut Rasulullah saw. dan ia sedang haid, dan Rasulullah saw. sedang beri’tikaf di mesjid, ia dikamarnya menjangkau kepala beliau. Dan beliau tidak masuk rumah kecuali untuk keperluan manusiawi apabila sedang beri’tikaf. Muttafaq ‘Alaih, Fath al-Bari , IV : 344, No. 2029 dan Shahih Muslim, I : 150, No. 297

Dari hadis-hadis diatas dapat disimpulkan :

  1. I’tikaf Ramadhan kurang atau lebih dari sepuluh hari tidak disyariatkan
  2. Bagi yang telah mendawamkan i’tikaf Ramadan bila ada halangan dapat diqada (diganti) pada 10 hari awal atau akhir bulan syawal.
  3. I’tikaf di luar bulan Ramadhan tidak disyariatkan

Ginanjar Nugraha